Dengan Setumpuk Kartu Kasino Ke Papan Tulis Sekolah. Bagian satu.

Pemikiran tradisional selalu mengasosiasikan setumpuk kartu dengan dosa. Meskipun tidak ada larangan resmi terhadap perjudian dan setumpuk kartu dianggap dosa. Pendapat ini tidak hanya dimiliki oleh para moralis ketat seperti tokoh agama. Namun, terlepas dari pendapat umum, setumpuk kartu memainkan peran penting dalam budaya dan terutama dalam Pendidikan. Mari kita lihat faktanya.

Setumpuk kartu telah digunakan untuk tujuan pendidikan hampir sejak kemunculannya di Eropa. Kartu-kartu tersebut digunakan dalam pelajaran sejarah dan geografi, logika dan hukum, bahasa Latin dan tata bahasa, astronomi, matematika dan seni, lambang dan taktik militer. Ini adalah contoh klasik dari apa yang PALACE303 disebut penggunaan kartu target sekunder yang diteliti dengan cermat oleh para spesialis.

Pada tahun 1507 biarawan Fransiskan, sarjana teologi di Krakow, Thomas Murner menerbitkan buku “Chartiludium logicae”, yang terdiri dari kartu pelatihan yang digunakan oleh biarawan untuk mengajar Logika. Murner sangat sukses dalam Didaktik, sehingga dia bahkan dituduh melakukan sihir dan hampir tidak bisa menghindari risikonya. Namun pembelaannya di pengadilan menunjukkan bukti tidak berbahayanya metode yang diterapkan oleh Fransiskan tersebut. Mereka juga membuktikan bahwa metode ini didasarkan pada teknik mnemonik yang terkenal di Abad Pertengahan – menghafal dengan bantuan gambar dan sebagaimana para pendidik modern menyebutnya sebagai “sinyal referensi”.

Jauh sebelumnya, Murner menerapkan prinsip yang sama dalam mengajarkan Kode Justinian. Pada tahun 1502 ia menulis kepada Geiler von Kaisersberg bahwa kontribusinya terhadap pengajaran kode etik adalah yang paling signifikan. Dalam suratnya yang lain kepada pengacara Strasbourg, Thomas Wolf, dia mengatakan: “Saya akui, bahwa untuk konstitusi Kaisersberg, sejauh kemampuan saya yang lemah memungkinkan, saya mengeluarkan permainan kartu sebagai komentar dan dengan cara ini saya berhasil memfasilitasi menghafal teks Kode Justinian menggunakan gambar visual… Dalam niat saya untuk menanamkan kecintaan membaca saya bercita-cita untuk menggantikan permainan yang membosankan dan bodoh dengan yang menarik dan mengasyikkan dan saya akan sangat senang jika saya berhasil menggantikan yang buruk dengan yang baik”.

Mungkin metodologi yang ditemukan oleh Murner tampak sangat efisien bagi para guru Eropa jika mereka bersedia menerapkannya untuk mendidik para raja, misalnya Louis XIV. Diketahui bahwa uskup agung Paris Jardin de Perete, yang mengajar sang dauphin, menggunakan kartu pelatihan; ukirannya dibuat oleh pengukir terhebat yang pernah ada – Stefano della Bella. Ketika Louis XIV berusia enam tahun, dia memiliki empat setumpuk kartu: “raja Prancis”, “Kerajaan Terkenal”, “Geografi”, dan “Metamorfosis”. Raja Matahari masa depan (dalam bahasa Prancis Le Roi Soleil) di masa kanak-kanaknya mengetahui siapa Karl Agung, negara-negara di dunia dan dongeng apa yang ditulis Lucius Apuleius dan Publius Ovidius. Dia mempelajarinya dan menghafalnya hanya karena setumpuk kartu.

Jika kita mempertimbangkan secara menyeluruh fungsi pendidikan dari kartu, kita tidak dapat melakukannya tanpa kartu Jepang dan Cina pada abad XI. Pada saat itu terbentuklah jenis kartu tertentu yang merupakan pendahulu kartu abad XVIII-XIX. Gambar di sisi muka terdiri dari dua bagian: di atas terdapat “petik ceri” dari beberapa lakon; di bagian bawah ada gambar adegan masing-masing dari drama tersebut. Bersulang juga tertulis di kartu: “berikan dua gelas kepada tamu ilmiah” atau “biarkan orang-orang yang duduk berdekatan minum untuk kesehatan satu sama lain” atau “perlakukan pria dengan anak laki-laki yang baru lahir dengan segelas anggur terbesar”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *